} -->

Wednesday, June 20, 2018

Move on.

"Aku dah cakap. Benda tu bukan hak milik kekal kita".

Dia menjeling tajam. "Kau tak rasa, memanglah. Aku yang hadap semua ni. Peritnya aku. Kau tahu apa?", jawab Sara.

Maya menghela nafas, perlahan.

"Sara. Kau kena faham. Kita punya kehendak tak sama dengan kehendak Allah. Boleh jadi apa yang kita nak sangat-sangat, tak baik untuk kita dan apa yang kita tak suka tu boleh jadi baik untuk kita. Kita ni hanya bergantung segala harap pada dia. Kena ingat tu", pujuk Maya.

Sara merenung jauh. Mungkin sedikit terkesan dengan kata-kata Maya.

"Maya. Kau tahu kan hubungan aku dengan dia macam mana. Rapatnya kami. Kau tak faham", tutur Sara.

Maya mengusap lembut tangan Sara. Dia mengukir senyum pada Sara.

"Sara. Kau nak tahu. Dulu, aku pun begini. Mengenal seseorang dan pada akhirnya, aku yang sakit. Betul. Tak mudah untuk menerimanya. Jujur aku katakan. Aku yang salah. Terlalu meletakkan pengharapan yang tinggi padanya. Hakikatnya, dia juga cuma hamba. Takde kuasa atas sesuatu."

Sara menunjuk minat untuk mendengat cerita Maya dengan lebih lanjut.

"Habistu, macam mana kau move on?"

"Nak mendidik hati untuk terima semuanya memang perit. Pelan-pelan kayuh. Didik hati yang semuanya milik Allah. Balik semula pada Dia. Betullah. Allah sahaja tempat kita meletakkan seluruh pergantungan. Sebab itu, apa-apa yang kita miliki sekarang, kita perlu bersedia untuk kehilangannya."

"Sara. Sahabat kau pergi mesti ada hikmahnya. Andai tak nampak sekarang, In Shaa Allah, suatu hari nanti kau akan faham dan mengerti apa yang sebenarnya di sebalik semua ni. Terkadang, itulah jawapannya untuk doa-doa yang selalu kita lafazkan. Kau mampu hadap benda ni. Sabar dan solat. Jangan tinggal yang itu", pesan Maya sambil menepuk lembut bahu sahabatnya.

Hargailah setiap apa yang kita miliki. Tapi, jangan lupa yang hakikatnya, semua ini milik Allah. Kadang-kadang sampai suatu saat, perasaan ingin meluahkan itu cukup kuat. Ya. Luah pada Allah itu patut diletakkan di tempat yang teratas sekali berbanding yang lain. Semoga berjaya.

Thursday, August 24, 2017

1st time panggil bomba

Assalamu'alaikum warohmatullah. Sebenarnya, dah lama plan nak buat post fasal benda ni tapi asyik tertangguh je. Ok sekarang datang dah moodnya so jom baca.


6 Ogos 2016
Masa ni, ada dengar bunyi anak kucing dekat belakang. Expect dah tu anak kucing Jelita(kucing bela dekat belakang) sebab ritu dia bunting. Nyaring je bunyinya. Bila intai daripada tingkap atas, tak nampak pula. Mungkin dia dekat rumah acik lain kot. So, kitorang biarkan je lah bunyi tu.

7 Ogos 2016
Tergerak hati nak pi jenguk dekat belakang. Nampaklah si Jelita tu tengah dok tercongok dekat laluan saluran air hujan dekat tepi longkang tu. Bila pergi dekat situ, rupanya bunyi anak kucing tu daripada dalam saluran air tu! Kesian Jelita. Dia jenguk jugak dalam saluran air tu. Kitorang expect yang anak kucing tu tersekat dekat situ. Masuk daripada lubang dekat longkang tu. Jalan je ke depan. Iyelah, anak kucing kan.

Bunyi anak kucing tu daripada saluran air ni haa. Belakang rumah.
Dah bersihkan sikit dekat bahagian longkang tu ha. Banyak
dengan tumbuhan menjalar. Serabut longkang kami.

Kitorang panggillah anak kucing tu. Mengiau sama. Apitkan sedikit suara agar bunyi tu persis anak kucing. At last, tak keluar jugak. Anak kucing tu pun respon juga. Try juga nak capai anak kucing tu dengan tempat nak cat tu(ada dalam gambar di bawah) tapi tak berjaya sebab tak sampai.

Dah banyak kali panggil tu, kitorang decide masuk dulu lah sebab dah nak maghrib. Do'a sungguh-sungguh agar Allah guide anak kucing tu keluar daripada saluran air tu. Lama sikit after dah masuk tu, jenguklah daripada tingkap bilik belakang. Eh dah keluar! Jelita tengah jilat-jilat anak kucing tu. Warna oren. Comel gebus je.

8 Ogos 2016
Dengar lagi bunyi anak kucing tu. Ehh. Ingatkan dah keluar, warna oren semalam tu. Kitorang pergi belakang balik. Suluh juga dalam tu. Tak nampak. Datang idea nak tangkap gambar pakai phone dengan fill light(option dekat phone camera aku). Alhamdulillah! Nampak dah mana lokasi si anak kucing tu. Dekat hujung sekali tuu. Dekat bucu huruf L saluran air tu. Bila pegang dekat papan saluran air bawah sekali tu, rasa panas. Alaaaa kesian sangat tau. Bila ketuk, lagi galak dia ngiau. Meruntun jiwa weh!

Kedudukan anak kucing tu dalam bulatan merah. Dekat area situ
dia tersangkut. Dekat bucu huruf L saluran air.

Nampak ekor anak kucing tu.

Nampak macam dia tak tahu nak patah balik. Siannya!

Panggil punya panggil, tak keluar jugak. Dia meronta-ronta dalam tu. Dengar dia macam struggle sangat nak keluar. Dengar cakarannya dia dekat dinding saluran air tu. Takde pilihan lain, kitorang terpaksa masuk. Anak kucing tu mengiau nyaring. Kadang berhenti. Mungkin penat. Pahtu, sambung balik. Dah nak Maghrib, kitorang terpaksalah masuk rumah. Aku try cari facebook Balai Bomba dekat sini. Banyak pilihan yang keluar. Aku pilih satu daripadanya. Dengan beraninya aku gi message FB tu & hantar beberapa gambar.


9 Ogos 2016
Adik aku bagitahu yang dia tak boleh tidur nyenyak sebab bunyi anak kucing tu. Iyelah. Bilik dia dekat dengan lokasi anak kucing tu tersekat. So, aku gi check semula. Memang struggle sangat dia dekat dalam tu. Kesian sangat tau. Aku cuba panggil dia suruh keluar & buat bunyi supaya nanti dia dapat ikut sumber bunyi tu. Bila dah banyak kali try & possibility untuk anak kucing tu keluar dengan sendiri, takde. Ohya. Aku monitor perkembangan anak kucing tu dengan menggunakan camera phone aku. Tu yang nampak keadaan dia tu. At last, aku ambil keputusan untuk try lagi cari FB Balai Bomba dekat sini since message aku semalam tu takde respon daripada pihak Bomba. Aku message sama macam message semalam tu dalam pukul 3:06pm. Aku hantar gambar laluan saluran air tu & video anak kucing tu tengah struggle nak keluar. Meh tengok. Sedih sangat ya Allah.



Pukul 3:11pm, pihak Balai Bomba dan Penyelamat dekat sini reply my message.


Time tu aku cuak dah. Iyelah. Nak kena call untuk buat aduan. Aiseyman. Syukur time tu kredit aku belum tamat tempoh lagi. Fikir punya fikir, tanya pendapat adik aku & fikir fasal keadaan anak kucing tu. Memang kalau kudrat kitorang, memang takleh nak selamatkan dah. Ada fikir juga suruh abah potong je benda tu tapi tak jadi. At last, aku call. Bismillah! Dah settle pegawai tu tanya apa yang patut, aku gi cepat-cepat bersiap & gitau kakak aku yang satgi Bomba sampai. Tunggulahh dalam 15 minit lebih.

Setelah beberapa kali percubaan, Alhamdulillah. Pihak bomba(3 orang) dapat keluarkan anak kucing tu dari tempat dia tersekat tu. Potong pakai gergaji. Kesian anak kucing tu tau sebab sampai dah buang air besar dalam tu. Kitorang pun mandikanlah dia biar wangi sikit.


Ni haa yang pihak bomba potong pakai gergaji tu


Masha Allah! So comel kann!

Peristiwa ni menyebabkan aku belajar yang ada masanya kita perlu berani untuk melangkah dan mencuba sesuatu yang kita rasa kita takde keberanian nak buat. Buat je. Redah je. Yakinkan diri. Bismillah. Jika itu yang terbaik, Alhamdulillah. Jika sebaliknya, PUN Alhamdulillah. Semoga Allah kurniakan keberanian kepada kita untuk menghadapi ujian-ujian di dunia ini. Aamiin ya Rabb.

"There are times people have to do what they think is impossible".-Hanako Kumagai